How I Lost 20 kg in Two Years


How I Lost 20 kg in Two Years

HOW I LOST 20 kg in TWO YEARS

 

So, jadi gw dari kecil memang agak gemuk badannya. Tapi yang paling parah itu waktu dulu abis lulus kuliah dan ngantor di Jakarta.

 

Karena hampir dari pagi-malem, sampe pagi lagi, kadang memang cuma duduk aja di depan meja.

 

Kerjaannya ngemil (biar ga ngantuk, alibinya), pesen makanan delivery atau minta tolong OB, pokoknya jarang banget bergerak.

 

Alhasil berat badan pun menyentuh 90kg. Tinggi gw cuma 168 cm, jadi berat badan segitu ya udah gak nyaman banget.

 

Waktu naik gunung Agung di Bali bareng @hellofirsta berasa berat banget. Selalu ketinggalan dibelakang karena nafas abis terus. Padahal dulu enjoy-enjoy aja naik Rinjani ataupun semeru hihi.

 

Akhirnya mulai saat itu bertekad buat mulai menurunkan berat badan.

 

Nah sekitar bulan puasa dua tahun lalu, kebetulan gue diajak sama @sefiiin buat ikut talkshow @golangsing di IKEA Alam Sutera. Pesertanya buibuk semua, jadi malu gue. Tapi ya bodo amat. Mumpung gratis dan deket rumah haha.

 

Agak kecewa sih, talkshownya bukan tentang metode buat ngurusin badan. Tapi tentang cara makan yang baik. Pembicaranya mba @nunnyhersianna foundernya @golangsing.

 

Nah, gue mulai ptaktekan cara makan yang diajarin singkat di talkshow ini. Dan ajaibnya, setelah lebaran berat badan gue gak naik sama-sekali. Ini pertama kalinya dalam hidup! Wkwk.

 

Singkat cerita gue pun ikut mendaftar buat ikut full workshop @golangsing karena merasa cocok dengan metodenya

 

(btw, ini gak di endorse ya. Tetep bayar, but I got some discount tho hehe)

 

Workshopnya memang betul-betul ngajarin cara makan yang baik. Cara kita handle lapar non-fisik, mengenali level lapar, kapan harus berhenti makan, dan yang paling penting : cara makan yang relatif dikit tapi puas!

 

Coba berapa kali kamu makan sepiring penuh tapi masih pengen tetep ngunyah?

 

Gue coba rangkum ya tips dari workshop dan bukunya (Judul bukunya : Happy Eating Golangsing, ada di toko2 buku)

 

Di meotde ini nggak ada larangan makan apapun. Yang penting gizi harus seimbang aja. Pokoknya hati harus senang. Jadi gak ada perasaan ‘terpaksa’ harus ‘diet’.

 

Niatkan diri untuk sehat. Bukan untuk jadi kurus. Ini penting banget. Pokoknya jangan ada niat buat ngurusin badan. Niatnya biar jadi SEHAT.

 

TIPS #1 MAKANLAH KETIKA LAPAR DAN BERHENTILAH SEBELUM KENYANG (SOUNDS FAMILIAR?)

 

Buat level kenyang dari skala 1 – 10

 

10 adalah level dimana kalian sudah kenyang banget.

 

1 adalah level kenyang yang nggak kenyang sama sekali alias super laparr, sudah pusing. 5 adalah level cukup, tidak lapar dan tidak kenyang. 4 adalah ‘mulai lapar’

 

Jadi caranya adalah makan di level 4 dan berhenti di level 5.

 

Karena jam makan dan level kenyang orang itu beda-beda. Jadi ya kamu harus belajar sendiri. Jadi ga perlu atur jam makan harus exact, kalau laper, ya makan aja~

 

Cari ‘level 5’ kamu dimana. Apakah setelah sendok ke 4, 5 atau 6.

 

Nah biasanya dengan begini jadwal makan kamu jadi 5 – 6 kali sehari.

 

Jangan sampai drop di level 2, apalagi level 1. Karena metabolisme bakal melambat kalau kamu kelaparan.

 

Jadinya makan dengan porsi kecil, tapi lebih sering.

 

TIPS #2 BAGI MAKANAN JADI SETENGAH SEBELUM DIMAKAN (ATAU MAKAN SEPIRING BERDUA KALAU ADA YANG NEMENIN EAKKKKK)

 

Jadi setiap kita ambil makanan, selalu bagi dua terlebih dahulu. Buat yang ga jomblo (ehm), coba makan sepiring berdua deh~

 

Nah, kalau setengah makanan ini sudah habis dan kita udah level 5, kita bisa stop. Harusnya kalau kita makan pelan-pelan sudah cukup. Namun kalau belum juga, ambil setengah lagi dari sisa setengah yang tadi, dan ulangi.

 

Coba kepalkan tangan. Kira-kira itu ukuran lambung kita. Itu kapasitas makanan yang bisa kita telan. Kalau setiap makan lebih dari itu, lama kelamaan lambung akan rusak.

 

Kalau makanan gak habis kan mubazir? Ya betul, sayang banget makanan atau lambung kamu? Mungkin makanan itu udah jadi rejeki kucing jalanan yang kamu lihat kelaparan tadi, kan?

 

TIPS #3 ENJOY YOUR FOOD to the max.

 

Makan PERLAHAN. Kunyah betul-betul. Take your time. Rasul mengajarkan kunyah minimal 33x. Selagi mengunyah TARUH sendok di piring, tangan harus bebas sampai makanan tertelan.

 

Oh iya, SINGKIRKAN ITU HAPE ATAU TIVI selagi makan. Kalau kebiasaan, kamu bakal mengasosiakan waktu nonton dengan MAKAN. Atau ngemil. Ngemil is makan loh yah~

 

Coba sambil berfikir layak food critic. Kenali tekstur dan kedalaman rasa. Seberapa asin, seberapa manis, dan ada rasa apa lagi yang tersembunyi.

 

Coba bayangka dari mana makanan kita itu dibuat. Beras yang kita makan ini adalah hasil keringat para petani. Jadi jangan lupa nikmati setiap butirny.

 

Perhatiin gak? Teman kamu yang langsing kalau makan pasti LAMA.

 

TIPS #4 MOVE MORE

 

Idealnya, kalau bisa jalan kaki 10ribu langkah perhari.

 

Nggak perlu sedian waktu khusus buat jalan kaki. Tapi coba deh usahakan kalau jaraknya masih under 1km, jalan kaki aja. Kalau pengguna kendaraan umum seperti saya, biasanya saya dari stasiun ke tempat tujuan selalu jalan kaki.

 

Waktu lagi di kantor juga coba gerakin badan setiap 30 menit. Jalan-jalan sebentar ke toilet atau mampir ke beberapa lantai bawahpakai tangga juga boleh.

 

Buat yang suka olahraga bakal lebih cepet. Saya sendiri dari kecil suka bersepeda, jadi ya olahraga saya sepedaan saja. Pengen juga ngegym gitu sih, tapi suka sayang duitnya mending buat beli tiket pesawat atau lensa kamera wkwk!

 

TIPS #5 SABAR DAN KONSISTEN

 

Buat tips yang gue kasih barusan jadi kebiasaan. Jadi autopilot di bawah alam sadar.

 

Coba catat deh selama seminggu apa yang kalian makan. You’ll be surprised.

 

Menu makannya gue juga biasa aja. Masih nasi plus lauk biasa. Nasi goreng, somay, gado-gado. Gue ga pake diet-dietan sama sekali. Paling kadang puasa senin-kamis.

 

Gue turun 20kg dalam 2 tahun. Jadi perbulan cuma turun sekilo-an aja. Biasanya kalau turunnya terlampau cepat pakai diet tertentu, bakal balik lagi sih biasanya~

 

Sabar aja. Niatin buat SEHAT. Kalau udah niat, makanan yang ga sehat jadi tertolak otomatis kok.

 

Sumber www.instagram.com/wiranurmansyah

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *